Thursday, December 18, 2008

MAKAM ANEH (Cerito dari Lampung)

Zaman gempaikak, di Lampung ade sebuah dusun yang agak rami dipinggir sungai yang mengalir ke Laut Jawe. Dusun ataw kampung itu cak ikak taletak di kota tua Sukadana, Lampung Tengah. Rakyat idup sederhana. Umah-umah masih dikit. Gawean rakyat di kampung Cuma beladang dan bakebon.
Di kampung tuh idup seorang pemuda namenye Domas. Mak dan baknye lah ninggal dunia. Karne sareh dan dak suek bando, Domas galak dihina kateke urang kampung hingga die jarang keluo dari gubuk yang ditinggalke urang tuenye. Tiap arai gawenye mancing ikan di sungai yang dak jauh dari gubuknye. Domas yang sareh dan yatim piatu itu dak ndak menci urang kampung meski urang itu galak mengateke awaknye.
Pada suatu arai, ketika Domas balek dari nyari puntung di utan, die nyingok gubuknye lah ditunu urang. Perasean Domas yang idup surang itu hancur lebur. Ia menongke nasibnye yang malang dan aseknye nak bonoh diri. Tapi, suatu malam ia bamimpi didatangi kakek tue bajanggut putih. Kakek tu ngomong,”pegilah ke arah selatan. Jika die betemu sungai besok yang banyak dikeliling kayu besok, tunggulah disitu. Bukalah kebon disitu untuk nanam sayur dan buah untuk makan searai-arai.”
Setelah nengo pesan itu Domas tabangon. Ia temenong. Ade baiknye pulek nuruti pesan kakek itu. Untuk ape tinggal di kampung ikak, karne masyarakat kampung ikak selalu menghinanye. Lemak die pegi ke tempat yang ditunjuk si kakek dalam mimpi.
Pagi sekali ia brangkat ninggalke kampung halaman. Ia melewati banyak kampung (desa), masuk utan keluo utan. Berarai-arai ia ia bejalan. Dak jarang ia dapat gangguan seperti serangan binatang buas seperti imau dan makhlus halus, namun karne kecerdikan dan menatapannye untuk untuk hijrah segalek gangguan itu pacak dilewati dengan baik.
Babulan-bulan dem sampailah ia di sebuah utan yang lebat. Di utan itu, ada sebuah sungai besok yang ayonye bening. Domas tertegun, ia taingat pesan kakek dalam mimpi.
Langsung bae ia mengumpulkan kayu untuk muat pondok di tepi sungai. Sungai cak ikak dinameke Way Sekampung. Dem mangon pondok ia nebang kayu untuk dibuat ladang. Domas jadi senang dan merase tentram tinggal disitu, apalagi ikan-ikan di sungai kate muda dijinake.
Karne dak suek gawe lain lalu Domas sering ngaweke semedi atau betape. Waktu belalu dengan gancangnye. Pada suatu malam ketike ia dang basemedi, ia dapat pesan gaib. Ia diberi ilmu kesaktian serta sebilah pedang dan tongkat kayu babentuk ulo.
Ia ngucapke syukur kepada Tuhan atas pemberian itu. Namenye pun cak ikak ditambah dengan Sultan sehingga ia biaso dipanggil dengan name Sultan Domas.
Karne perkembangan jaman parak utan dan sungai itu banyak dijingok urang. Ade yang nuntut kayu untuk bangunan umah atau nyari ikan di sungai dan rotan di utan, mereka pernah betemu dengan Sultan Domas yang lah tue nia namun nyingoknye sehat nia.
Seringkali para pencari ikan diselamatkan Sultan Domas dari bahaya buaye-buaye penunggu sungai. Para pencari kayu dan rotan juga pernah diselamatkan dari serangan binatang buas, sehingga name sultan Domas jadi tekenal dan jadi seorang tua yang disegani dan dihormati. Karena beilau nolong tanpa pamrih., tanpa imbalan balas dan jasa.
Walau banyak ughang pernah ditolong Sultan Domas tapi segalek ughang nerime pertolongan itu dengan ikhlas. Iri hati dan nafsu serakah memang sering sekali masuk jiwo manusio. Ade di antare mereka yang beniat jahat kepade Sultan Domas. Apelagi mereka tau kalu Sultan Domas mempunyai sebilah pedang dang tongkat sakti, mereka pengen merebut due benda sakti itu.
Menurut kisah penduduk kampung, pada suatu hari Sultan Domas nuntut ikan di hulu sungai Way sekampung, datanglah lime ughang lanang berwajah seram ke pondoknye. Ternyate, mereka la lame ngintip dan nunggu Sultan Domas pegi dari pondok. Mereka pengen maling pedang dan tongkat Sultan Domas. Konon, ketika Sultan Domas pegi agak jauh menyusuri aliran sunagi, mereka segera menuju ke pondok. Segalek barang milik Sultan Domas diambek, temasuk sebilah pedang dan tongkat kayu.
Setelah dapatke segalek yang diinginke, mereka bermaksud ninggalke pondok Sultan Domas dan bakar pondok itu. Akan tetapi, setiap kali mereka nak bakar pondok itu, api dak pacak idup. Akhirnye, niat untuk makar pondok dibatalke. Mereka langsung pegi, tapi, di depan lawang pondok mereka terhenti karena ade seekor ulo besok yang ngeluarke semburan berhawa panas. Mereka panik dan muka dindinh bagian belakang pondok. Akan tetapi, disitu pulek ade sikok buaye besok yang siap nerkam. Dengan peresean takut, kelime orang jahat itu terkepung di dalam pondok sampai Sultan Domas balek.
Sultan Domas dak tekejut ketike melihat ughang-ughang jahat itu di dalam pondok. Bahkan, dengan ramah die nyapa kelime ughang yang sedang ketakutan itu. Mereka dak pacak ngomong, mulutnye serasek di kunci.
Sultan Domas ngenjuk salam satu persatu kepade kelime ughang itu. Aneh bin ajaib, kelime ughang yang bemaksud jahat itu pacak buka mulut. Sultan Domas Cuma tersenyum dan ngajak mereka bermalaman di pondoknye. Karene hari la malam, dan karene takut, mereke nerime tawaran itu. Malam itu baru Sultan Domas tau kalu di sekitar hutan tempat tinggalnye ade perkampungan yang pacak di capai dengen bejalan kaki selame satu aghai.
Setelah kelime ughang itu balek, tersebarlah di seluruh daerah bahwa di pinggir sungai dalam hutan way sekampung ade seorang kakek sakti yang sangat baek sifatnye. Menurut cerito-cerito ughang tue, banyak ughang pengen buka ladang di sekitar tempat tinggal Sultan Domas dulu. Lame-lme, tempat itu menjadi perkampungan. Sultan Domas pun dangkat jadi pemimpin.
Sampai sekarang legenda Sultan Domas masih dikenal masyarakat. Bahkan, Sultan Domas yang ade di pinggir sungai Way sekampung dianggap keramat. Makam itu terletak di dusun Sidomukti, kecamatan sekampung, Kabupaten Lampung Tengah. Sungai di pinggir makam itu sering banjir, makam itu dak pernah tenggelam sementaro tempat-tempat di sekitarnye di genangi ayo sungai.

No comments: